selamat datang

KEDAI BUKU PERINTIS PUTRA PERDANA

makin aku tidak pandai....

menulis
dengan tinta darah
melihat luka luka
untuk aku terjemahkan sebuah kesakitan

az mds

buat seorang S...

aku bukan yang dulunya..

mudahnya perkiraan
memancung kesetiaan 
bertapa dalam suka duka
 hanya sedikit masa menunggu pengabdian
kita terputus dengan takdir tuhan
namun
mudahnya perkiraan
letakkan dalam pertimbangan
bersimpang simpang dengan airmata
menjadi peneman 
 aku yang kini
bukan yang dulunya...
lihat diriku 
mati berkali kali
dalam nafas yang enggan berhenti




menurut arus tanpa kerelaan

akur
kebelakang
hati berpaling
namun harus kedepan
luka terbiar.
beku kering sepanjang
langkah memangkah
pasrah tanpa arah

diam mendiam
hilang perkataan
terdampar kepenatan
dipantai yang terasing
 dunia bagai ligat berpusing
mencari jawapan
satu kehidupan teruji
dihujung belum mati......



Kembali

Hilang kata kata disini
Bisu.
Diam
Sepi
Sunyi

Aku kembali
Untuk sekian kali
Memeberi erti
Hidup ini
Umpama
Menunggu
Bila mati?

Teroka minda bangsaku

Malaysia.bumi ku pijak
Malaysia langit ku junjung
Kini bernafas dalam selut
Lumpur derhaka
Bumi bangsa
Angkara kemelut
Kuasa dan teroka harta
Menguasai jiwa

Malaysia ku
Menghimpun jiwa pelbagai bangsa
Kini terbahagi arah
Lantaran fitnah fitnah
Meracun minda
Anak bangsaku.makin leka
Dengan maya.
Dengan jiwa merdeka yang makin hilang dijajah dunia. 

terluka kah ?

Terluka kah?

 apa ada dalam fikiran kamu.
 wajah diamku yang tunduk tidak memandangmu
hanya kosong melihat kegelapan
sembunyi duka yang bergelimpangan
 medan juang hati yang rawan
 terpaksa teruskan dalam kepayahan
 mengheret luka yang sekian kalinya
 mungkin terakhir dalam nafas sezaman kita 

 terlukakah kamu


 aku yang sudah tiada dalam gengaman 
walau kamu cuba memimpinku 
seperti dulu  aku yang enggan lepaskan kamu
 dari hati yang sering retak seribu 

 terlukakah kamu 

yang masih memuntahkan rasa sayang
 pada jiwaku yang melayang
 dibawa roh dikesiangan 
sebelum sempat malam menjulang
 terlukakah kamu 
yang kamu dampingi adalah roh yang sakit 
dan melihat jasadnya seperti dipuja.
 seperti mana aku terluka aku jua ingin melihat darah kita mengalir ditempat yang sama....

Opick Tiada Duka Yang Abadi (lirik)