selamat datang

KEDAI BUKU PERINTIS PUTRA PERDANA

cukup cukuplah kamu sakiti hati ini


wayang.
yang kamu pertontonkan pada aku
adalah pembohongan
bodohnya aku terus menonton.
babak sedihmu sehingga mengalir air mataku
bila lampu dibuka
dan kita beriringan keluar
kau bertanya
kanapa mata KU merah
aku kata cerita itu sungguh sedih
lalu kau berkata
yang kamu tengok itu wayang
dan ceritanya tak pernah benar
kamu percaya?
lalu kau ketawa dan terus ketawa
bodohnya kamu .bodohnya kamu



the moral of this poem:cerita sedih seseorang mungkin memerangkap jiwa kita....

Category:

4 comments:

Anonymous said...

Mengapa sakit hati?

Anonymous said...

salam temanku ..

kisah sedih dalam kehidupan dipertontonkan dalam watak wayang
adakalanya seakan2 hidup watak itu.

cuma pentafsiran terpulang pada
diri kita.. jujur dan ikhlas itu
yang sebenarnya..

semuga kita juga tidak prejudis dalam menilai....

sbst

zeza said...

salam anon dan temanku juga anon

sebenarnya perjalanan hidup kita adalah wayang kepada ingatan kita dimasa depan...bagaimana kita melaluinya tanpa lakunan...
samada kita sedar atau tidak .hanya kita yang tahu dam mengetahuinya

terima kasih komen anda berdua...
hai.menyegar lama tak komen disini

Anonymous said...

menyegas dah layu hahahehehoho..

Post a Comment